Monday, November 22, 2010

CINTA KALI KEDUA


Skrip ke 29

Tajuk Drama: CINTA KALI KEDUA
Idea Asal : Martias Mohd Ali
Skrip Oleh: Adza Irdawati Adenan
Siaran : RTM 2004

Cinta Kali Kedua

Sebuah Percintaan Warga Tua

Hajah Ramlah (50an) menghabiskan sisa-sisa kehidupan tuanya dengan membuka sebuah pusat penjagaan orang-orang tua sejak 2 tahun dahulu. Di sinilah ia banyak mencurah baktinya menjaga kebajikan orang-orang tua sama ada ditinggallkan keluarga ataupun tidak berkemampuan. Namun perkahwinannya dahulu tidak dikurniakan zuriat.

Sebelum berkahwin dengan suaminya itu, Hajah Ramlah pernah bertunang dengan seorang pemuda Askar Melayu bernama Mustafar. Namun ikatan pertunangan mereka semakin hari semakin terlerai setelah keluarganya terpaut dengan seorang pemuda yang berkerja sebagai pegawai estet. Pertunangan mereka hanya mampu bertahan selama 2 tahun apabila kedua orang tuanya memutuskan pertunangan tersebut. Di saat itu, Mustafar sedang bertugas di sempadan Thailand.

Setelah hampir 2 tahun menghilang diri, Mustafar kembali ke kampung halaman mencari Ramlah. Namun ibu Mustafar menyerahkan cincin belah rotan yang dipulangkan semula oleh keluarga Ramlah. Mustafar kecewa dan menganggap bahawa Ramlah tidak setia pada janji mereka.

Ramlah berkahwin dengan Ramli dalam keadaan terpaksa. Namun kebahagiaan yang diimpikan tidak kesampaian juga. Ramli sebenarnya telah beristeri dan mempunyai anak. Kehidupannya kini bermadu. Setelah kematian Ramli, segala hartanya jatuh kepada isteri yang pertama bersama anak-anaknya. Walaupun begitu Ramli teleh meberikan wang simpanan yang cukup untuk masa tua Ramlah. Dari wang itulah Ramlah membuka pusat jagaan orang-orang tua. Namun setelah 2 tahun mengusahakan rumah jagaan tersebut, ia kini menghadapi masaalah kewangan bila peruntukan yang diperlukan tidak perolehi.

Mustafar yang kecewa telah membawa diri jauh dari kampung halaman. Kerana masih berpegang teguh pada janjinya dahulu, Mustafar terus membujang sehingga usia tuanya. Namun semenjak mencecah usia tua, Mustafar mulai merasa kesunyian tanpa kasih sayang. Walaupun ia mempunyai wang simpanan dan harta namun jiwanya kosong tanpa teman.

Pada suatu hari, Mustafar berjalan sendirian di tengah kota. Sedang ia berjalan di sebuah lorong, tiba-tiba ia di sambun oleh 2 orang penjenayah. Akibat dari itu, Mustafar telah dipukul keras ke kepala dan dompetnya di ragut. Mustafar yang ditemui oleh orang awam terus dibawa ke hospital.

Ekoran dari hentakan itu, Mustafar hilang ingatan. Kerana tiada dokumen diri dan tiada sesiapa yang menuntut Mustafar setelah berita penemuannya di siarkan di akhbar, pihak hospital mengambil keputusan untuk menghantar Mustafar ke rumah kebajikan masyarakat. Pihak Kebajikan Masyarakat telah meminta beberapa pusat jagaan orang tua untuk mengambil Mustafar dan Hajah Ramlah tergerak hati untuk menerima Mustafar ke pusat jagaannya walaupun di tentang oleh Hamidi (pegawai kanannya) yang menyatakan bahwa kedudukan kewangan pusat itu kini semakin meruncing untuk menerima penghuni baru.

Musatafar agak bingung kerana gagal mengenal dirinya sendiri. Namun setiap kali ia terlihat wajah Hajah Ramlah, ia seperti teringat sesuatu. Hajah Ramlah langsung tidak terlintas difikirannya bahawa Mustafar adalah bekas tunangnya dahulu. Mustafar pula seperti ingin tahu siapakah Hajah Ramlah sebenarnya dan sering mengekori gerak geri Hajah Ramlah sehingga Hajah Ramlah merasa curiga.

Pelbagai mimpi silam menghantui Mustafar semenjak ia mendiami pusat jagaan itu sehinggalah satu hari ia terjaga dari tidur dan menjerit nama Ramlah. Ramlah yang kebetulan melintasi bilik Mustafar tergamam dengan peritiwa itu. Ia kemudian menemui Mustafar dan merenung Mustafar sedalamnya sehinggalah ia menyedari bahawa Mustafar adalah bekas tunangnya dahulu.

Untuk memulihkan semula ingatan Mustafar, Ramlah mulai bercerita tentang cinta mereka dahulu serta rintangan yang mereka lalui. Sedikit demi sedikit cinta Ramlah berputik semula. Namun di sebalik itu juga, perasaan kecewa yang belum pernah ia luahkan kepada Ramlah membuak sama. Kini Mustafar pula mulai jual mahal dan tidak dapat menerima Ramlah kembali di dalam dirinya.

Pehubungan Mustafar dan Ramlah juga tidak disenangi oleh Hamadi yang beranggapan bahawa Hajah Ramlah akan mengabaikan pusat itu kelak. Penghuni-penghuni rumah itu dapat merasakan sesuatu keajaban bila mendapat tahu bahawa Mustafar adalah bekas kekasih Ramlah. Namun mereka kecewa dengan sikap Mustafar yang seperti mahu membalas dendam.

Penghuni pusat iru mulai merancang sesuatu. Mereka membuat pelbagai cara bagi menyatukan kembali Ramlah dan Mustafar. Dalam diam-diam mereka melamar Ramlah bagi pihak Mustafar dengan membuat hantaran sendiri. Palbagai helah yang mereka lakukan supaya Mustafar dapat menerima Ramlah kembali. Akhirnya Mustafar mengalah juga. Cintanya berputik untuk kali yang kedua.

Semua penguhuni merasa gembira dengan keputusan Mustafar. Namun disaat gembira itu tiba-tiba Hamadi menyatakan bahawa pusat itu terpaksa ditutup kerana pihak bank meminta Ramlah melangsaikan hutang sewa beli tapak pusat itu. Namun Mustafar menjadi penyelamat dengan menyatakan bahawa wang simpanan dan hartanya cukup untuk menyelamatkan pusat itu.

Akhirnya mereka berkahwin di dalam pusat jagaan orang-orang tua itu dengan segalanya di uruskan oleh penghuni pusat tersebut.

1 comment:

Haslinda Hassan Ali said...

belum kesempatan menonton cerita
nie